Perubahan Iklim Tingkatkan Risiko Pandemi seperti COVID

Perubahan Iklim Tingkatkan Risiko Pandemi seperti COVID

Share

Planet Bumi kian panas, memaksa spesies hewan yang berbeda untuk bermigrasi ke daerah baru dan berinteraksi dengan makhluk asing lainnya pada tingkat yang meningkat. Fenomena ini dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi kesehatan manusia, yakni meningkatnya kemungkinan penyakit virus baru seperti HIV — yang berasal dari primata — serta pandemi seperti COVID-19, yang diyakini banyak orang berasal dari virus yang melompat dari spesies seperti kelelawar atau trenggiling ke manusia. Demikian sebuah studi baru mengatakan.

Para peneliti memprediksi potensi kontak baru antara spesies yang berbeda diperkirakan pada dasarnya berlipat ganda selama 50 tahun ke depan, meningkatkan risiko bahwa virus lain akan melompat dari hewan ke hewan dan akhirnya ke manusia.

Virus akan berpindah ke spesies hewan baru setidaknya 15.000 kali pada tahun 2070 sebagai akibat dari migrasi yang didorong oleh perubahan iklim, menurut proyeksi yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Para peneliti menyatakan pergeseran rentang geografis yang didorong oleh iklim akan mendorong lebih dari 300.000 “pertemuan pertama” antara spesies, yang kira-kira dua kali lipat tingkat kontak spesies potensial saat ini.

“Perubahan ini membuat risiko pandemi menjadi masalah semua orang,” kata pemimpin peneliti Colin Carlson, asisten profesor peneliti di Pusat Ilmu dan Keamanan Kesehatan Global, Universitas Georgetown di Washington, D.C.

“Studi kami menunjukkan bahwa dalam setiap simulasi yang kami lakukan, perubahan iklim menciptakan hotspot risiko zoonosis masa depan dan masa kini yang tak terhitung banyaknya,” lanjut Carlson.

“Bahkan sekarang, proses ini kemungkinan telah terjadi, sebagian besar tidak teramati dan di bawah permukaan,” kata penulis pendamping penelitian, Gregory Albery.

Albery mengatakan bahwa ini tidak dapat dicegah, bahkan dalam skenario terbaik perubahan iklim. “Dan kita perlu mengambil tindakan untuk membangun infrastruktur kesehatan untuk melindungi populasi hewan dan manusia,” jelasnya.

Lebih buruk lagi, Albery dan Carlson mencatat bahwa proyeksi mereka tidak memasukkan potensi tambahan burung dan mamalia laut untuk menyebarkan virus antara hewan dan manusia.

Para peneliti memperkirakan risiko penularan virus dari hewan ke hewan untuk pertama kalinya akan tertinggi di Afrika dan Asia, tetapi mereka menambahkan bahwa bahkan iklim terdingin atau paling sedang di planet ini akan mendorong spesies baru bersentuhan dan berbagi kuman.

Sebagai contoh, beberapa spesies akan dipaksa ke ketinggian yang lebih tinggi untuk mengatasi kenaikan suhu, mengelompok di pegunungan dan dataran tinggi dan menabrak satu sama lain.

Kelelawar, khususnya, diperkirakan mendorong lompatan virus lintas spesies ini karena mereka bisa terbang, kata para peneliti. Bahkan kelelawar yang tidak bermigrasi secara teratur melakukan perjalanan ratusan mil seumur hidup.

Kelelawar sudah diketahui menyimpan virus dengan kemungkinan besar berpindah dari hewan ke manusia, kata para peneliti.

Yang paling terkenal, kelelawar telah terlibat dalam menyebarkan virus corona yang bertanggung jawab atas COVID-19 kepada manusia. Laporan Organisasi Kesehatan Dunia tahun 2021 mencatat bahwa virus COVID-19 memiliki kemiripan 96% dengan virus corona yang terkait SARS kelelawar.

Dr. Amesh Adalja, seorang sarjana senior di Pusat Keamanan Kesehatan Johns Hopkins, mengatakan bagaimana dan kapan perubahan yang didorong oleh iklim ini akan terungkap tidak masih jelas.

“Ketika sampai pada dampak iklim terhadap penyakit menular, sangat penting untuk menyadari bahwa ada banyak kerumitan yang tidak mudah ditangkap oleh pemodelan,” kata Adalja, yang tidak ikut dalam penelitian tersebut.

Untuk studi ini, para peneliti menilai bagaimana rentang geografis lebih dari 3.100 spesies mamalia dapat berubah sebagai respons terhadap empat skenario perubahan iklim yang berbeda pada tahun 2070.

Temuan ini menjadi penting mengingat respons kita terhadap perubahan iklim juga mencakup pemantauan penularan virus antara hewan dan manusia yang berbeda, kata para peneliti.(UPI/WAK)

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.