Tarian Latin Bantu Tingkatkan Daya Ingat

Tarian Latin Bantu Tingkatkan Daya Ingat

Share

Mempelajari tari salsa, samba, dan merengue dapat meningkatkan daya ingat.

Dalam penelitian terbaru, sebuah program tari Latin ditawarkan kepada lebih dari 300 penutur bahasa Spanyol selama empat tahun di 12 tempat berbeda di Chicago. Setelah delapan bulan program berjalan, ditemukan adanya peningkatan yang signifikan dalam skor memori kerja peserta. Memori kerja adalah jenis memori jangka pendek yang digunakan untuk menyimpan sejumlah kecil informasi dalam pikiran saat mengambil bagian dalam tugas kognitif lainnya.

“Kami pikir itu berhasil karena beberapa alasan. Lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk aktif, itu bisa menjadi alasan dan menjadi komponen yang berbeda dari program tari itu sendiri,” kata penulis penelitian, Susan Aguinaga, yang mengerjakan program ini dari awal saat menjadi mahasiswa pascasarjana di University of Illinois di Chicago. Dia sekarang menjadi profesor kinesiologi dan kesehatan masyarakat di University of Illinois di Urbana-Champaign.

“Ini adalah jenis aktivitas fisik yang menarik yang ingin mereka terus lakukan,” jelas Aguinaga. “Secara umum, orang mengalami kesulitan mempertahankan tingkat aktivitas fisik mereka, tetapi ketika itu adalah aktivitas yang benar-benar mereka nikmati, maka mereka akan cenderung mempertahankan aktivitas itu untuk jangka waktu yang lebih lama.”

Bisa juga musik yang dimainkan, gaya tarian yang menarik atau aktivitas aerobik, yang sebelumnya telah terbukti meningkatkan kinerja kognitif, tambah Aguinaga.

“Ketika menari adalah aktivitas yang memberikan kenikmatan dan aktivitas fisik dan dukungan sosial, maka saya pikir ini adalah aktivitas yang harus lebih dipromosikan,” kata Aguinaga.

Penelitian ini merupakan uji coba terkontrol secara acak yang menguji BAILAMOS (Balance and Activity in Latinos, Addressing Mobility in Older Adults), yang dibuat bersama peneliti pendamping, David Marquez, direktur Latihan dan Lab Psikologi di University of Illinois, Chicago, dan Miguel Mendez, pencipta dan pemilik Dance Academy of Salsa di Illinois. Program ini mencakup tarian merengue, salsa, bachata, dan cha-cha-cha.

Dalam penelitian tersebut, lebih dari 330 orang dewasa Hispanik berbahasa Spanyol ditugaskan untuk sesi dansa dua kali seminggu selama delapan bulan atau ke kelompok kontrol, yang memiliki kelas pendidikan kesehatan sekali seminggu selama empat bulan.

Para penari dipandu oleh seorang instruktur profesional selama empat bulan pertama.

Peserta mempelajari beberapa langkah dan kemudian perlu mengingat langkah-langkah itu pada minggu berikutnya dan mengubahnya menjadi urutan, Aguinaga menjelaskan. Para peneliti berpikir proses mengingat langkah-langkah dapat menargetkan aspek memori yang berbeda, tetapi dengan cara yang menyenangkan.

“Untuk orang Latin yang lebih tua, pemikiran untuk mempromosikan tarian sebagai olahraga sangat menarik, mengingat orang Latin yang lebih tua akrab dengan tarian dalam beberapa hal. Mungkin mereka pernah menari di masa lalu dan itu adalah sesuatu yang mereka nikmati. ,” kata Aguinaga. “Bahkan mungkin tidak dianggap sebagai olahraga karena itu aktivitas yang menyenangkan.”

Sekitar 85% dari peserta penelitian adalah wanita. Mereka memiliki usia rata-rata 65 dan BMI (indeks massa tubuh) mereka akan mengkategorikan mereka sebagai obesitas.

Peserta program menari melaporkan merasa lebih baik secara keseluruhan, mampu berteman dan lebih dapat mengelola penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi dan diabetes, kata Aguinaga.

Program serupa berpotensi menguntungkan orang-orang dari ras dan etnis lain jika penyelenggara mempromosikan tarian dan musik yang menarik bagi populasi mana pun yang mereka targetkan, tambahnya.

Hasil penelitian telah dipublikasikan baru-baru ini di jurnal Frontiers in Aging Neuroscience.

Zaldy Tan, direktur medis dari Jona Goldrich Center for Alzheimer’s and Memory Disorders di Cedars-Sinai Medical Center, di Los Angeles, mengatakan bahwa satu hal yang selalu dikatakannya kepada para pasiennya adalah bahwa aktivitas fisik itu baik untuk mereka. Baik untuk jantung mereka, baik untuk otak mereka. “Tetapi mereka harus memilih aktivitas fisik yang berkelanjutan, yang konsisten dengan gaya hidup mereka,” kata Tan, yang tidak terlibat dengan penelitian ini.

Tan mengatakan penelitian sebelumnya tentang aktivitas fisik telah konsisten karena tampaknya membantu orang mempertahankan ingatan dan keterampilan berpikir mereka. Salah satu penelitiannya menemukan bahwa orang yang memiliki tingkat aktivitas fisik yang lebih tinggi memiliki otak yang lebih kuat dan risiko demensia yang lebih rendah.

Menurut Tan, meskipun diet sehat, tidur dan sosialisasi semuanya penting, olahraga adalah intervensi nomor satu yang dia rekomendasikan kepada pasien yang memiliki masalah memori, atau mereka yang mungkin belum memiliki masalah memori tetapi tertarik untuk menjaga kesehatan mereka.

“Benar-benar ada banyak manfaat yang terkait dengan itu. Peningkatan kekuatan, keseimbangan yang lebih baik, peningkatan memori dan, secara keseluruhan, peningkatan kesehatan kardiovaskular,” kata Tan. “Ini adalah sesuatu yang pasti harus kita dorong,” sambungnya.(UPI/WAK)

Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.